Cara Mengatasi Cemburu

Apakah Anda pernah merasa diri Anda membenci orang lain hanya karena keberhasilan mereka? Karena Anda mendengar sendiri keberhasilan mereka, dan dengan beberapa alasan sepele sehingga Anda dapat dengan mudah mengabaikan mereka (dan akibatnya merasa baik tentang diri sendiri)?

Ternyata, hal itu berupa emosi naluriah kita untuk  melindungi ego kita, dengan cara mengubur kekurangan dan ketidaknyamanan. Pikiran kita sedang bekerja melindungi diri dalam “kulit kenyamanan” kita. Tetapi untuk apa itu dilakukan?

Tidak hanya rasa cemburu tidak kondusif untuk membangun hubungan dan komunikasi yang efektif, tetapi hal itu juga dapat merusak diri kita. Dapatkah Anda membangun suatu hubungan? Ketika Anda tidak nyaman? Mengapa kita menempatkan diri kita pada kondisi itu?

Emosi ini begitu meresap dan seketika orang gagal dalam memanfaatkan waktu, ia tengah melangkah mundur. Rusak hubungan komunikasi, kasih sayang dan seterusnya. Saya tahu bahwa saya telah cemburu dan saya menyadari dampaknya dalam hubungan saya. Ketika kita dalam keadaan cemburu, kita mengandalkan insting untuk defense.

Dalam keadaan ini, kita tidak rasional dan satu-satunya hal yang bisa kita pikirkan adalah diri kita sendiri.Gagal untuk mempertimbangkan perasaan dan dampak perilaku kita pada orang lain. Tapi ketika kita bisa berpikir jernih, kita menyadari sepenuhnya kemanusiaan kita secara ruhaniah, berpikir penuh kasih terhadap orang lain. Kita bisa membebaskan diri dari emosi negatif.

Di tempat kerja, kecemburuan dapat menjadi takut tidak dihormati dari rekan-rekan kita (“jika dia lebih baik dari saya, maka saya akan diganti.”winking, Dengan demikian tidak dicintai. Dalam bisnis, takut kehilangan pangsa pasar, penjualan, pelanggan dan kebangkrutan, dengan demikian tidak dicintai.

Saya belajar bahwa kecemburuan saya sangat banyak didorong dari ego saya menangis untuk mendapatkan perhatian. Jauh di dalam hati, saya hanya seorang anak kecil, takut dan ingin dicintai.

Berikut ini adalah metode untuk membantu mengurangi dan menghilangkan pola pikir negatif:

1. Biarkan Pengalaman Rasa Cemburu tersebut – Dengan mengatakan pada diri sendiri untuk tidak merasa cemburu, Anda tidak akan dapat keluar dari itu. “Hati kita tetap menolak akan terus berlanjut”. Tetapi jika kita membawa kesadaran ke dalam persamaan (bahwa saya dengan siapapun sama saja) dan sangat memahami situasi, kita akan mulai untuk menghilangkan emosi negatif. Biarkan diri Anda untuk sepenuhnya merasakan rasa cemburu. Dengan menghadapi emosi secara langsung dan sepenuhnya mengalaminya, Anda akan melihat bahwa perasaan itu akan mulai berkurang. Saya juga menemukan pengalaman ini untuk bekerja seperti munculna perasaan kemarahan terhadap yang lain, dan takut situasi.

2. Cari tempat saja di mana Anda tidak akan terganggu. Tutup mata Anda, dan mulai merasakan kecemburuan itu. Amati… darimana perasaan itu datang? Bagaimana itu mencerminkan dalam tubuh Anda? Apakah tenggorokan Anda terasa kencang? Apakah bagian perut Anda? Apakah Anda sakit hati? Jadilah seorang pengamat. Sangat penting untuk sepenuhnya memungkinkan perasaan muncul ke permukaan. Mengakui bahwa itu bukan Anda, tapi mendambakan ego Anda untuk perhatian atas nama defense. Amati lebih dalam, dan beberapa detik kemudian Anda akan melihat bahwa perasaan perlahan-lahan akan buyar. Dengan berlatih ini, “Anda bisa bergerak melampaui perspektif ego dan melihat realitas dari perspektif kesadaran yang lebih tinggi.”
    ”Untuk mengatasi kecemburuan, hanya melihat bagaimana cemburu itu masuk di dalam “sistem anda”, hanya menganalisis urutan pikiran dan emosi dalam sistem Anda dan kemudian batalkan dengan proses kecerdasan Anda.”    – Swamiji Nithyananda

3. Cintai Diri Sendiri

“Jika Anda tidak sepenuhnya menerima dan mencintai diri Anda, Anda bisa lebih rentan untuk membandingkan diri dengan orang lain secara artifisial (permukaan) akan meningkatkan perasaan Anda harga diri.” – Steve Pavlina

Nilai diri datang dengan penghargaan diri dan cinta. Orang yang benar-benar nyaman dan aman dengan diri mereka sendiri, jarang membiarkan kecemburuan mendapatkan jalan. Lihat ke dalam diri, habiskan waktu dengan diri sendiri, kenali diri Anda yang sebenarnya. Memilih untuk fokus pada diri sendiri, bukan orang yang Anda cemburui. Gunakan pemahaman Anda tentang keinginan dan pikiran Anda untuk mengubah persepsi Anda. Ketahuilah bahwa Anda memiliki segala yang dibutuhkan untuk menjadi utuh (to be), bahagia dan lengkap dalam diri Anda. Ketahuilah bahwa jika Anda merasa ada sesuatu yang hilang dari diri Anda, Anda dapat mencapainya.

4. Berhenti Membandingkan – Nithyananda berkata, “Perbandingan adalah benih dan kecemburuan adalah buah!”. Perbandingan menyebabkan kecemburuan, dan keduanya diciptakan pikiran-sendiri. “Pikiran kita begitu terjebak dalam perbandingan yang merindukan kualitas yang sebenarnya dari apa yang dilihatnya. Kita perlu untuk membuang sikap membandingkan untuk dapat melihat segala sesuatu sebagaimana adanya “(Nithyananda).. Mulai dengan menghargai perbedaan. Lihat Anda adalah seseorang yang unik dan memiliki kelebihan.

Hal ini penting untuk diingat, bahwa tidak ada akhir untuk tindakan perbandingan, karena tidak ada akhir untuk harapan kita. Ingat terakhir kali Anda memenuhi tujuan yang diinginkan? Atau menerima sesuatu yang Anda inginkan? Apa yang terjadi dengan itu 4 minggu kemudian? Apakah Anda masih menghargainya?

“Pikiran adalah bahwa Ilusi yang menunjukkan biji sesawi kecil menjadi gunung besar, dan sebuah gunung menjadi kecil seperti biji sesawi setelah kita mencapainya!”    – Raman Maharshi

5. Cari Apa yang Mengancam Anda? – Tanyakan kepada diri sendiri dan lihat diri Anda bahwa apakah Anda merasa terancam? Apa Anda merasa tidak aman? Apa Anda takut kalah? Apa yang Anda percaya bahwa Anda sebenarnya pantas? Setelah Anda memahami apa ini, memutuskan untuk mengatasi rasa tidak aman ini dengan sebuah rencana. Lihat bagaimana Anda bisa melihat situasi dari tempat kelimpahan bukan kelangkaan?
6. Write It Out (Tulislah) – Dengan menuliskan pengalaman anda, memberikan Anda kesempatan untuk mengekspresikan diri, tetapi juga meletakkan pilihan Anda dengan jelas di atas kertas. Ini seperti melihat kota dari pesawat, Anda memiliki visi yang lebih jelas dari gambaran besar-. Tanyakan kepada diri sendiri “Mengapa saya merasa seperti ini?” Tuliskan semua alasan Anda di atas kertas. Menulis tanpa mengedit, menuliskan apa pun yang ada dalam pikiran. Anda dapat mengatur informasi tersebut nanti. Setelah Anda memiliki semua alasan Anda, tulis masing-masing apa yang dapat Anda lakukan. Menggali lebih dalam dalam diri Anda, temukan wawasan dari ketidakpastian Anda.
7.  Jadilah Realistis – Tanyakan kepada diri sendiri,  Apakah orang tersebut benar-benar ancaman bagi Anda? Untuk hubungan Anda? Untuk bisnis Anda?  Apakah apa yang Anda rasakan menciptakan manfaat bagi siapa saja yang terlibat? Jika tidak merasa sangat baik dan itu tidak membantu Anda, maka apakah masuk akal untuk terus merasa seperti ini?  Apakah ada hikmah yang saya bisa ambil? Apakah saya dapat memperoleh inspirasi dari situasi ini?

8.  Temukan Kekuatan Anda – Fokus pada kekuatan dan kualitas yang unik. Rasakan rasa syukur atas anugerah yang Anda miliki dan kemampuan yang Anda miliki. Setelah Anda mengidentifikasi semuanya, maka geser-lah fokus Anda.

9. Geser Fokus Anda – Ketika kita merasa negatif, kadang-kadang sulit untuk berpikir rasional. Kita begitu fokus pada perasaan negatif dan kita kehilangan keseluruhan pandangan. Ubah kondisi saat emosi Anda dengan menggeser perhatian Anda untuk sesuatu yang sama sekali berbeda. Seperti lakukan jogging, atau mulai mencuci piring. Setelah Anda tenang, kembali ke situasi dengan pikiran yang jernih dan terbuka.

“Apakah ini yang kita inginkan untuk diri kita sendiri?” – Dengan cara ini, kita memberikan emosi pada perhatian kita. Dalam proses ini kita menarik situasi dan persepsi pada kita untuk terus merasa ini emosi negatif. “Apa yang kita tanam adalah apa yang kita tuai”. Jika Anda berada di posisi mereka, apakah Anda menginginkan hal yang sama? Menurut Anda, bagaimana orang lain merasa? Tempatkan diri Anda pada posisi mereka. Ketika saya menemukan seseorang lebih berhasil dalam bidang saya, saya merayakan keberhasilan mereka seolah-olah itu adalah saya sendiri, dan saya menggunakan kasus mereka sebagai contoh bagi kita.

Sumber :

thinksimplenow.com

No comments